• (024) 6723456
  • komputergrafis@stekom.ac.id

Pertanyaan apakah desainer UI/UX harus tahu cara membuat kode di bidang desain, Semakin beragam desain UX dalam evolusinya, semakin banyak pula opini yang muncul.

Apa perbedaan antara perancang dan pemrogram UI/UX?

Desain UI dan UX menghadirkan berbagai aspek aliran kreatif untuk produk digital. Pada dasarnya, desain UI bertujuan untuk menciptakan antarmuka pengguna yang efektif dan menarik sementara desain UX bertujuan untuk memberikan pengalaman pengguna yang positif. Interaksi dengan produk melalui antarmuka pengguna adalah bagian dari pengalaman pengguna, sehingga desain UX sebagai bidang kreatif lebih luas dan mencakup desain UI sebagai bagian integralnya.

DESAINER HARUS BERKONSENTRASI PADA ASPEK INTI SEPERTI:

  • ·      usability (produk nyaman, jelas, logis, dan mudah digunakan)
  • ·       utilitas (produk menyediakan konten yang bermanfaat dan memecahkan masalah pengguna)
  • ·       aksesibilitas (produk nyaman untuk berbagai kategori pengguna)
  • ·       desirability (produk menarik dan memecahkan masalah, mempertahankan pengguna dan menciptakan pengalaman positif yang siap mereka ulangi).

Programmer atau pengembang adalah orang-orang yang benar-benar membangun situs web atau aplikasi seluler yang direncanakan dan dirancang oleh desainer UI/UX. Dengan kode yang diciptakan dalam bentuk produk langsung yang benar-benar dapat diterapkan pengguna untuk memecahkan masalah dan memuaskan keinginan. Pemrogram mengubah struktur dan kinerja visual yang dipikirkan dan dibuat oleh desainer menjadi antarmuka nyata.

Oleh karena itu, untuk melihat perbedaannya, kita dapat menerapkan metafora dari situs konstruksi yang sebenarnya: 

  • Desainer UX adalah arsitek yang datang dengan konsep umum, strukturnya, dan aliran interaksi serta berbagai faktor yang memengaruhi pengalaman pengguna positif atau negatif (dalam kasus bangunan nyata, itu dapat mencakup transportasi, kualitas udara , ketersediaan toko dan tempat hiburan, fasilitas pendidikan dan olahraga, tetangga, dll.).
  • Desainer UI adalah visualisator arsitektur yang menemukan solusi terbaik untuk kinerja visual objek yang sesuai dengan gaya, lingkungan, harapan pengguna, dan kebutuhan estetika berdasarkan arsitektur, struktur, dan faktor inti interaksi yang telah disepakati.
  • Pemrogram adalah pembangun aktual yang membuat objek akhir dalam kenyataan. Selain di lokasi pembangunan, mereka memiliki berbagai spesialisasi: beberapa pandai membuat fondasi, yang lain tahu bagaimana mewujudkan fitur visual yang dibuat oleh desainer, dan beberapa di antaranya menghasilkan interaksi yang efektif dengan objek ini di lingkungan tertentu dan untuk persyaratan baru. yang dapat timbul kemudian.

Apakah desainer UI/UX perlu mengetahui ilmu komputer dan pemrograman untuk membuat desain ramah pengguna berkualitas tinggi?


Ilmu komputer dalam pemahaman tradisionalnya adalah studi komprehensif yang luas termasuk teori dan praktik untuk membuat dan menggunakan komputer (sekarang juga dapat melangkah lebih jauh ke jenis perangkat dan gadget digital lainnya). Hal ini sering dicirikan sebagai pendekatan ilmiah dan praktis untuk komputasi serta studi, eksplorasi, dan otomatisasi operasi yang beragam dengan data. Oleh karena itu, orang yang mengambil jurusan studi komputer biasanya ahli dalam teori komputasi dan desain sistem dan perangkat keras semacam ini.

Dari perspektif ini, pengetahuan tentang studi komputer adalah dasar yang bagus untuk menciptakan antarmuka pemecahan masalah dan ramah pengguna. Desainer UI/UX adalah profesional yang menangani lebih dari sekadar tampilan situs web atau aplikasi: mereka memikirkan logika, transisi, kegunaan, aksesibilitas, daya tarik emosional dan estetika, presentasi data, dan banyak hal lain yang membentuk keseluruhan pengguna pengalaman. Apapun cara untuk mendapatkan pengetahuan ini – pendidikan tinggi, kursus, magang, pendidikan mandiri, dll – itu mendasari dasar pengetahuan yang diperlukan yang memungkinkan seorang desainer untuk memahami interaksi manusia-komputer untuk solusi desain yang tepat dan efektif. 

Adapun pemrograman , situasinya berbeda. Ada, pada dasarnya, dua kubu posisi ekstrim. Satu sisi mengklaim bahwa pemrograman/pengkodean adalah hal yang sangat penting untuk diketahui dan Anda tidak dapat memberikan UI/UX yang sangat efisien tanpa mengetahui cara membuat kode. Sisi lain percaya bahwa pengetahuan pemrograman membunuh kreativitas dalam desain karena dalam hal ini desainer dibatasi dengan aturan, standar, dan batasan pengembangan. Kedua posisi tersebut didukung oleh banyak artikel dan diskusi dan keduanya masuk akal jika Anda memikirkan masalah ini dalam perspektif proyek desain nyata.

Pada dasarnya, tugas desainer UI/UX adalah menganalisis audiens sasaran dan kebutuhan mereka, untuk riset, untuk membuat tata letak yang efisien dan sistem transisi yang dipikirkan dengan matang, untuk membungkusnya dalam desain visual yang menarik namun sangat berguna dan jelas, dan untuk menguji solusinya. Perancang UI/UX bukanlah pengembang: mereka bekerja pada produk yang sama tetapi dari sisi yang berbeda, serta misalnya seorang penulis, editor, dan penerbit bekerja secara berbeda pada buku yang sama. Namun, jelas menyenangkan bagi pengembang jika seorang desainer UI/UX mampu menghasilkan desain yang setidaknya mempertimbangkan batasan dan poin dasar pemrograman dan pengkodean.

Anda dapat menemukan banyak pakar sukses dalam aplikasi dan desain web yang tidak pernah memiliki kesamaan dengan bidang pengkodean dan pengembangan dan memberikan solusi desain hebat dengan tingkat kegunaan yang sangat tinggi. Namun demikian, dalam kasus spesialis tingkat tinggi, tidak mungkin untuk mengatakan bahwa mereka benar-benar keluar dari masalah. Desainer, yang tertarik untuk membuat desain produk yang layak, biasanya cenderung dikenal dengan pemahaman umum tentang dasar-dasar pengembangan. Hal tersebut sangat mendukung desainer dalam memberikan desain yang seefektif mungkin, dengan mempertimbangkan semua tahapan pembuatan dan implementasinya. Namun, bukan berarti tanpa pengetahuan semacam ini tidak mungkin membuat desain yang bagus. Apalagi jika desainer bekerja dalam tim dengan pengembang

Di sisi lain, jika desainer terlalu berkonsentrasi pada batasan pengkodean, mereka berisiko tidak dapat berpikir di luar kotak dan memberikan ide desain yang orisinal. Menjaga keseimbangan yang bijaksana memberikan harmoni.

seseorang bisa menjadi desainer UI/UX yang sukses tanpa mengetahui pemrograman dan pengembangan; Namun, pengetahuan semacam ini dapat mendukung jika digunakan dengan bijak .

Bekerja pada antarmuka yang dibuat dari desain lini pertama hingga produk digital nyata, desainer UI/UX, pengembang, konten, dan spesialis branding harus terlibat dalam proses kreatif sejak awal dan menggabungkan sisi terkuat mereka menjadi satu produk. Pendelegasian tugas yang bijaksana bekerja lebih cepat dan efektif daripada upaya satu orang untuk mengeksplorasi dan mencakup semuanya. Dan kerja tim semacam ini memungkinkan desainer dan pengembang berbagi pengetahuan dan memahami keputusan masing-masing demi hasil yang baik dalam memecahkan masalah pengguna

 Copyright stekom.ac.id 2018 All Right Reserved