• 08.00 s/d 20.45

Electronic Dance Music (EDM)

Musik dansa elektronik telah berkembang pesat di abad kedua puluh satu. Berkat munculnya perangkat lunak digital audio workstation (DAW), siapa pun yang memiliki komputer rumah yang andal dapat menjadi produsen EDM.


Apa itu EDM?

EDM adalah singkatan dari electronic dance music, gaya musik populer yang diproduksi menggunakan synthesizer, sampler, dan mesin drum. Istilah EDM dapat merujuk pada banyak genre musik elektronik, termasuk techno, trance, drum and bass, dubstep, trap, dance-pop, dan house music. Kebanyakan EDM dibuat di studio. Tidak seperti genre musik lain yang berbasis di sekitar instrumen tradisional—klasik, jazz, rock, R&B, country, dan banyak lagi—EDM terutama menggunakan suara yang dibuat oleh komputer, meskipun komputer tersebut mungkin akan mengambil sampel pertunjukan musik dari musisi live.


Perkembangan Musik EDM

Perkembangan Musik EDM Pada Tahun 1960, ini adalah awal munculnya musik elektronik. Pada era itu, instrumen elektronik yang digunakan antaranya bass dan sejumlah synthesizer. Musik-musik pop dan rock mulai menambahkan instrumen itu ke dalam lagu-lagu mereka. Seperti yang terjadi pada grup band legendaris The Beach Boys di lagu Good Vibrations (1966).

Perkembangan Musik EDM Pada Tahun 1970, era ini familiar banget sebagai kejayaan musik disko. EDM yang populer pada masa itu juga sangat banyak penggermarnya. Penyanyi seperti Donna Summer atau band terkenal seperti Bee Gees adalah artis musik disko yang populer di tahun 1970an. Mereka mulai memakai sentuhan musik elektronik di jaman itu. Enggak hanya musik disko, hadir pula subgenre synthpop yang mulai digemari masyarakat.

Perkembangan Musik EDM Pada Tahun 1980, setelah kepopuleran Kraftwerk di era 1970-an, synthesizer juga jadi instrumen musik elektronik yang berpengaruh pada era 1980-an. Kemunculan genre pilihan seperti synthpop pun lantas menggeser keberadaan musik disko 1970-an.

C:\Users\seven\Downloads\Rqfch6h59T6wWbYh6Pic8N.jpg

Perkembangan Musik EDM Pada Tahun 1990-an, penggunaan komputer mulai banyak digunakan para pemain musik elektronik pada era ini. Dengan pertumbuhan teknologi dan komputer, menciptakan semakin banyak sekali orang bisa memproduksi musik elektronik mereka sendiri. Wilayah Eropa khususnya Jerman menjadi saksi kemunculan DJ dan produser musik elektronik ternama. Dan semenjak tahun 1990 para DJ banyak yang memilih menggunakan komputer untuk membuat lagu-lagu yang ia buat lewat komputernya.

Perkembangan sekitar tahun 2000 – 2010-an, di era ini, EDM musik EDM semakin berkembang pesat. Mulai hadir juga sekian banyak  sub-genre seperti trap (hip-hop elektronik), dubstep, nu-disco, dan electro house. Di era ini mulai bermunculan para DJ baru yang memiliki keterampilan dalam memainkan alat musik EDM. Dari sini lah musik EDM semakin digemari masyarakat terutama anak muda.

Sekarang, EDM sudah menjamur. Sub-genre dubstep menjadi semakin dikenal di era ini. Begitu pun dengan electro house Semakin berkembang di tahun 2010-an. Genre electro pop juga semakin dikenal masyarakat. Para DJ 2000-an tampak sering mengerjakan kolaborasi dengan penyanyi-penyanyi ternama. Misalnya, Calvin Harris bekerja sama dengan Rihanna dalam lagu We Found Love dan David Guetta feat. Usher dengan lagu Without You.


Alat Penting untuk Produsen EDM

Perangkat lunak dan perangkat keras khusus sangat penting untuk memproduksi EDM.

  • A DAW : Sebuah workstation audio digital adalah bagian inti dari perangkat lunak untuk semua produksi musik . DAW populer termasuk Pro Tools, Logic Pro X, Ableton Live, Fruity Loops (FL Studio), Reason, Steinberg Cubase, Cakewalk, dan Reaper. Perangkat lunak lain yang dapat Anda gunakan untuk membuat trek EDM—seperti pustaka synth dan plugin efek—lapisan di atas DAW Anda. Jika Anda bertujuan untuk menghasilkan musik, Anda harus berinvestasi dalam DAW yang bagus.

C:\Users\seven\Downloads\AdobeStock_224454334.jpg

  • Pengontrol MIDI : Perangkat lunak musik elektronik bekerja melalui antarmuka digital alat musik (MIDI). Anda memerlukan pengontrol MIDI eksternal untuk memainkan nada individual atau ketukan drum untuk produksi musik elektronik Anda. Kontroler MIDI yang paling umum digunakan adalah keyboard MIDI, tetapi beberapa produser musik elektronik juga menggunakan sistem berbasis pad seperti Ableton Push 2 atau Novation Launchpad Pro Mk3.

  • Sound Libraries : Banyak DAW dilengkapi dengan pustaka sampel audio dan synthesizer. Namun hampir semua produsen EDM profesional memiliki perpustakaan sampel tambahan yang berjalan pada platform yang dikenal sebagai teknologi studio virtual (VST). Perusahaan seperti Fruity Loops, EastWest, dan Native Instruments menjual paket sampel dan pustaka synth yang dapat Anda gunakan untuk membuat suara pada sesi produksi musik Anda—dari kick drum hingga ambient pad hingga synth lead hingga suara instrumen akustik.

  • Plugin : Plugin adalah bagian dari perangkat lunak yang berjalan di atas program DAW untuk menghasilkan efek tertentu. Dalam dunia EDM, hip hop, dan musik dansa lainnya, produser sering menggunakan plugin untuk kompresi analog, kompresi sidechain, EQ, dan reverb.

  • Antarmuka audio : Anda juga memerlukan antarmuka audio untuk mengonversi audio analog ke file digital, dan file digital kembali ke audio analog. Musik EDM tidak menggunakan banyak instrumen analog, tetapi sering menampilkan vokal. Either way, Anda akan ingin memiliki antarmuka audio yang baik untuk menghubungkan mikrofon ke komputer Anda. Ini juga memungkinkan Anda memutar ulang suara melalui headphone atau monitor studio.


7 Tips Memproduksi Track EDM

Setelah Anda mengumpulkan susunan peralatan yang tepat untuk produksi EDM, Anda siap untuk mulai membuat musik.

C:\Users\seven\Downloads\rezli-OhTbOJH4w-w-unsplash.jpg

  1. Basis suara Anda di sekitar ketukan EDM klasik . Ketukan EDM relatif sederhana: 126-130 bpm (denyut per menit), dengan tendangan pada not seperempat , jerat pada setiap not seperempat lainnya, dan beberapa hi-hat dan perkusi untuk menambah karakter. Ketukan sederhana bagus karena membiarkan pendengar yang luas mendengarkan musik Anda. Menjadi terlalu rumit berarti Anda mungkin akan kehilangan beberapa pendengar Anda. Dan jika Anda seorang produser yang didorong oleh melodi, trek drum yang mencolok biasanya menghabiskan terlalu banyak ruang sonik.

  2. Gunakan fungsi notasi musik DAW Anda . Bahkan jika Anda seorang pemain keyboard yang mahir atau musisi yang terlatih secara formal yang akrab dengan notasi musik, menggambar catatan ke dalam garis waktu dan memindahkannya dengan tangan dapat memberi Anda perspektif baru dalam menulis. Saat Anda mulai menggambar not, jangan khawatir tentang suara synth yang Anda gunakan atau alur apa yang mungkin dimiliki trek Anda; mulailah meletakkan nada dan menyesuaikannya menjadi kombinasi menarik yang terdengar bagus di telinga Anda.

  3. Daripada menggunakan preset, buat suara Anda sendiri . Produser hebat tidak hanya puas menggunakan preset plug-in atau suara out-of-the-box di trek mereka. Mempelajari prinsip dasar bagaimana synthesizer menghasilkan suara akan membantu Anda membangun dan mengubah patch untuk menghasilkan suara yang tidak dapat ditiru oleh siapa pun. Cara terbaik untuk mempelajari synths adalah dengan bereksperimen dengan mereka. Dapatkan synth yang murah dan sederhana dan mulailah memutar kenop dan membuat suara sampai Anda merasakan apa yang dilakukan masing-masing parameter. Dibutuhkan banyak waktu untuk membangun perpustakaan sonik yang terdengar unik bagi Anda, tetapi itu sepadan.

  4. Gunakan filter envelope . Pembuatan EDM membutuhkan teknik khusus seperti penggunaan envelope filter. Amplop bentuk suara dari waktu ke waktu. Mereka biasanya mengontrol volume suara atau jumlah yang dipengaruhi oleh filter, dari saat nada dimulai hingga berhenti. Parameter dasar amplop adalah serangan, peluruhan, dan pelepasan. Jika amplop memengaruhi volume, serangan menentukan berapa lama waktu yang dibutuhkan suara untuk mencapai volume penuh; pembusukan menentukan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk volume mulai memudar; dan rilis menentukan berapa lama waktu yang dibutuhkan suara untuk menjadi hening setelah not tidak lagi dimainkan. Parameter tersebut bersama-sama sering disebut sebagai ADR.

  5. Spektrum frekuensi penuh . Cari tahu bagian mana dari spektrum harmonik yang Anda inginkan dari instrumen tertentu—kilau top-end, atau resonansi bass misalnya—dan hindari frekuensi lainnya untuk memberikan ruang sonik bagi suara lain. Dan jangan lupa yang ekstrem: Filter high pass dapat membersihkan lumpur low-end, sementara boost sub-bass dapat menciptakan campuran suara yang kuat dengan bassline yang menggetarkan bahkan sistem suara terbesar sekalipun.

  6. Bereksperimen dari teori dan pengalaman. Anda tidak perlu menjadi musisi yang terlatih secara formal untuk membuat EDM, tetapi Anda perlu mengembangkan sebuah proses. Pembuatan musik adalah tentang eksperimen, jadi berkreasilah dengan melodi, suara, dan struktur sampai Anda mendengar sesuatu yang Anda sukai. Cobalah untuk menjaga diri Anda agar tidak terlalu kritis terhadap ide-ide baru yang sedang terbentuk dan mulailah menyimpan klip ide-ide yang Anda sukai, bahkan jika Anda belum yakin bagaimana membuatnya bekerja dalam sebuah lagu.

  7. Belajarlah dari artis yang Anda cintai . Anda dapat menjelajahi internet untuk mencari tip pencampuran dan rahasia pencitraan stereo atau proses mastering, tetapi terkadang Anda hanya perlu memercayai telinga Anda sendiri. Cari artis favorit Anda dan gunakan mereka sebagai trek referensi untuk karya Anda sendiri.



 


 Copyright stekom.ac.id 2018 All Right Reserved