• (024) 6723456
  • komputergrafis@stekom.ac.id

Pentingnya pengaturan white balance pada kamera  

White balance (WB) adalah proses menghilangkan sapuan warna yang tidak realistis, white balance bertujuan agar objek yang tampak putih secara langsung menjadi putih di foto Anda. White balance kamera yang tepat harus memperhitungkan "suhu warna" sumber cahaya, yang mengacu pada cahaya putih relatif  hangat atau sejuk  . Mata kita sangat baik dalam menilai apa yang putih di bawah sumber cahaya yang berbeda, tetapi kamera digital sering mengalami kesulitan besar dengan white balance otomatis (AWB) — dan dapat membuat warna biru, oranye, atau bahkan hijau yang tidak sedap dipandang. Memahami white balance digital dapat membantu Anda menghindari  pergeseran  warna ini

Latar Belakang White Balance Adalah : Color Temperature

Temperatur warna menggambarkan spektrum cahaya yang terpancar dari "benda hitam" dengan temperatur permukaan tersebut. Benda hitam adalah objek yang menyerap semua cahaya yang datang — tidak memantulkannya atau membiarkannya melewatinyaTerlepas dari namanya, cahaya yang mungkin tampak putih tidak selalu mengandung distribusi warna yang merata di seluruh spektrum yang terlihat:





 Perhatikan bagaimana 5000 K menghasilkan cahaya yang kurang lebih netral, sedangkan 3000 K dan 9000 K menghasilkan spektrum cahaya yang masing-masing mengandung lebih banyak panjang gelombang oranye dan biru. Saat suhu warna naik, distribusi warna menjadi lebih dingin. Ini hasil dari fakta bahwa panjang gelombang yang lebih pendek mengandung cahaya dengan energi yang lebih tinggi.

Mengapa suhu warna merupakan deskripsi cahaya yang berguna bagi fotografer, jika mereka tidak pernah berurusan dengan benda hitam sejati? Untungnya, sumber cahaya seperti siang hari dan lampu tungsten sangat mirip dengan distribusi cahaya yang diciptakan oleh benda hitam, dan yang lain seperti lampu neon dan sebagian besar pencahayaan komersial juga berangkat dari distribusi cahaya benda hitam secara signifikan. Tabel berikut adalah panduan praktis untuk suhu warna berkorelasi dari beberapa sumber cahaya umum:

Color Temperature         Light Source

1000-2000 K        Candlelight

2500-3500 K        Tungsten Bulb (household variety)

3000-4000 K        Sunrise/Sunset (clear sky)

4000-5000 K        Fluorescent Lamps

5000-5500 K        Electronic Flash

5000-6500 K        Daylight with Clear Sky (sun overhead)

6500-8000 K        Moderately Overcast Sky

9000-10000 K      Shade or Heavily Overcast Sky

Bagaimana Mengatur White Balance Pada Kamera

Sebagian besar kamera dilengkapi dengan opsi untuk mengatur atau menyesuaikan white balance secara manual. Pengaturan umum termasuk "AWB (auto white balance)", "matahari", "teduh", "tungsten" dan "fluorescent". Beberapa kamera dilengkapi dengan opsi untuk mengatur suhu warna secara manual dengan memilih nilai Kelvin tertentu.



. Beberapa kamera sebenarnya memiliki tombol White Balance atau WB built-in. Jika demikian halnya dengan kamera Anda, yang perlu Anda lakukan hanyalah menekan tombol dan kemudian menggerakkan tombol putar belakang berlawanan arah jarum jam. Anda juga perlu mengakses pengaturan menu Anda.

Pengaturan White Balance otomatis biasanya akan banyak membantu, tetapi ada opsi lain yang dapat Anda pilih. Inilah yang disebut  "mode" White Balance.

• Jika Anda memotret di dalam ruangan, di bawah pencahayaan fluoresen, gunakan Mode Fluorescent. Memilih ini akan memungkinkan Anda untuk mengambil foto yang lebih terang dan lebih alami daripada cahaya yang dipancarkan oleh fluorescent.

• Memotret di bawah sinar matahari atau di luar ruangan akan mengharuskan Anda beralih ke Mode Siang Hari. Ini memungkinkan Anda mengambil foto dalam pengaturan cahaya normal.

• Memotret di bawah pencahayaan tungsten berarti beralih ke Mode Tungsten. Ini biasanya merupakan pilihan yang baik saat mengambil foto dalam ruangan. Ini akan membantu Anda menghasilkan foto yang “lebih keren” dengan warna yang mendekati natural.

• Anda juga dapat menyetel kamera ke Mode Berawan jika Anda tidak punya pilihan selain memotret pada hari berawan. Dengan menggunakan mode ini, kamera Anda akan dapat menghasilkan rendering warna yang lebih presisi; subjek dan latar belakang akan menjadi lebih hangat.

• Untuk pemotretan di area berbayang, Mode Berbayang sangat ideal. Foto dalam mode ini menjadi lebih biru; dengan demikian, ini sempurna ketika subjek dan lingkungan Anda tercakup.

• Terakhir, Anda memiliki Mode Flash; salah satu yang paling umum digunakan (dan disalahgunakan). Ini adalah pilihan terbaik jika Anda memotret dalam kondisi cahaya rendah atau saat pencahayaan tidak memadai.

Selain itu mengatur white balance sangat mudah jika kameranya mensuport manual white balance.

Beberapa fotografer lebih suka mengatur white balance secara manual. Cara terbaik untuk melakukannya adalah menggunakan kartu abu-abu 18%. Cukup pegang kartu di dekat subjek Anda dan gunakan fungsi Custom white balance  pada kamera Anda untuk mengambil bidikan percobaan (proses ini mungkin berbeda tergantung pada jenis  kamera Anda).

Sebagian besar fotografer, terutama yang paling berpengalaman, suka bekerja dengan pengaturan manual karena jauh lebih presisi.

Fotografer profesional melakukan ini agar white balance kamera mereka disesuaikan dengan baik untuk pemandangan yang mereka potret. Saat kondisi pencahayaan berubah, cukup sesuaikan kembali white balance kustom Anda. Jika Anda baru mulai melakukan fotografi serius, akan lebih baik bagi Anda untuk meluangkan waktu berlatih penyesuaian white balance dengan menggunakan mode manual. 

 Copyright stekom.ac.id 2018 All Right Reserved